Gandeng Mahasiswa UI, TNI Berikan Kursus Bahasa Inggris ke Pelajar SMP

Puluhan pelajar SMP Islam Al-Istikomah mengikuti kursus yang diberikan oleh TNI dan dua mahasiswa dari Universitas Indonesia (UI)

Cipayung, suaradepok.com – Dengan menggandeng dua mahasiswa dari Universitas Indonesia (UI), program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-103 di Kota Depok memberikan kursus dan bimbingan Bahasa Inggris kepada puluhan pelajar SMP Islam Al-Istikomah.

Kegiatan tersebut dilaksanakan di kawasan Jembatan Serong RT 3 RW 4 Kelurahan Cipayung Kota Depok, Sabtu (20/10/2018).

Perwira Seksi Teritorial (Pasiter) Kodim 0508/Depok, Kapten Inf Ibrahim yang juga sebagai pengawas giat TMMD mengatakan bahwa pelaksanaan kursus dan bimbingan bahasa inggris untuk pelajar SMP ini merupakan sasaran non fisik TMMD ke-103.

Diharapkan, kata dia, kursus dan bimbingan singkat yang diberikan oleh dua mahasiswa dari UI bisa menjadi pengetahuan tambahan untuk pengenalan lebih jauh para siswa kepada Bahasa Inggris yang merupakan bahasa Internasional.

Sebab kata dia di waktu mendatang, kemampuan bahasa Inggris setiap generasi muda Indonesia mesti sempurna untuk dapat bergaul di dunia internasional dan bersaing dengan negara lain.

“Sehingga pemberian kursus dan bimbingan bahasa inggris ke para pelajar ini, kami jadwalkan dan kami berikan beberapa kali di giat TMMD ke 103 di Depok ini,” kata Ibrahim, Sabtu (20/10/2018).

Ia mengatakan pengajar yang merupakan mahasiswa UI dalam memberikan materi kursus dan bimbingan ini adalah Sofia Nurhalida dan Ista indah.

“Materi yang diberikan kali ini adalah introduction. Dari sini kami harap siswa mau mengembangkan kemampuan dirinya sendiri untuk belajar bahasa Inggris agar semakin mahir,” katanya.

Kegiatan kursus dan bimbingan bahasa Inggris yang diberikan sejak pukul 09.00 selesai sekitar pukul 11.30 atau berlangsung selama 2,5 jam.

Sebelumya, Ibrahim menjelaskan bahwa giat TMMD ke 103 di Depok juga menyasar puluhan siswa setingkat Sekolah Dasar dengan memberikan materi mendongeng dan pengajaran mendongeng, Sabtu (20/10/2018).

Dalam menyebarkan virus mendongeng itu pihaknya juga menggandeng dua mahasiswa dari Universitas Indonesia (UI), Yakni Endah A’laa Aulia dan Salpa.

Mendongeng dan pengajaran mendongeng diberikan ke sekitar 50 siswa Madrasah Ibtidaiyah (MI) As-Sholahiyah di Jalan Pertanian, RW 4, Kelurahan Cipayung Jaya, Kecamatan Cipayung, Kota Depok, Sabtu (20/10/2018).

Ibrahim menuturkan pihaknya sengaja menggaet dua mahasiswa UI yang dikenal sangat pintar mendongeng dan mengajarkan dongeng ke siswa dalam giat tersebut.

Hal itu dilakukan karena mendongeng bagi anak ternyata memiliki banyak manfaat, diantaranya untuk meningkatkan kecerdasan anak serta melatih mental dan emosi anak dengan cara menyenangkan.

“Apalagi dengan dongeng, dapat kita selipkan pesan moral yang baik dan positif ke anak. Sehingga hal yang baik itu cepat sampai dan dimengerti anak, dan diharapkan diingat terus,” katanya.

Dari sejumlah literatur ilmiah seperti yang disampaikan oleh dua mahasiswa UI, Endah A’laa Aulia dan Salpa sejumlah manfaat mendongeng bagi anak dan mengajarkan anak mendongeng, diantaranya adalah mengembangkan kecerdasan bahasa anak akan banyak kosakata, frasa, dan kalimat baru.

Selain itu dapat juga mengasah ketajaman memori anak melalui alir cerita dalam dongeng, melatih konsentrasi anak, membuka wawasan baru dari cerita dalam dongeng, melatih dan mendukung imajinasi serta mengajarkan kecerdasan sosial dan kecerdasan emosional dari cerita di dongeng.

“Jadi manfaatnya cukup banyak sekali untuk kecerdasan, mental dan emosi anak,” katanya.

Dalam kegiatan ini materi yang diberikan dua mahasiswa UI, Endah A’laa Aulia dan Salpa adalah mendongeng dengan judul ‘Dosi dan Lisa Belajar Membuang Sampah pada Tempatnya’ serta mengajarkan bagaimana mendongeng dengan mudah dan baik.

Semua siswa yang hadir tampak senang dan antusias mendengar dongeng yang diberikan. Sesekali mereka tertawa lepas atau menunjukkan wajah penuh tanya saat mendengar alur cerita dongeng yang diberikan staf Humas dan Komunikasi Informasi Publik (KIP) Universitas Indonesia (UI) Egia Etha Tarigan mengatakan UI mempersilakan semua unsur kampus, baik dosen atau mahasiswa yang turun mengabdi ke masyarakat, termasuk berpartisipasi dalam program TMMD ke 103 di Depok ini.

“Para dosen dan mahasiswa kita memang sedang gencar beberapa tahun ini turun ke masyarakat untuk pengabdian, dalam bidang apapun,” terang Egia.

(S1/fer)